Kesehatan Fisik & Mental | KESEHATAN & KESEJAHTERAAN | 7 months ago
10 Cara Efektif Untuk Menangani Pemicu Stres Pasca Pemilihan Umum
Pemilihan umum membawa stres dan kecemasan yang dapat membahayakan kesehatan Anda. Ingatlah untuk berolahraga, rileks, hargai orang-orang yang Anda sayangi serta lepaskan amarah dan penyebab kekalahan.
26 April 2019 09:45
Text by Astri Suciati


Dengan pemilihan presiden dan legislatif yang diadakan pada 17 April lalu, cukup sulit untuk menghindari diskusi politik. Lihatlah ke situs jejaring sosial mana pun - dari Twitter hingga Facebook - atau nyalakan berita dan Anda akan melihat bahwa kita saat ini masih dalam masa politik yang sangat kontroversial. Ditambah lagi dampak pasca Pemilu yang juga menelan korban jiwa para petugas anggota KPPS. Belum lagi masalah kejiwaan yang dialami para caleg yang kalah suara.

Sangat sulit untuk terjun ke dalam pergolakan politik, tetapi dampak seperti apa yang dapat terjadi pada iklim saat ini terhadap orang-orang secara psikologis? Apakah kandidat Anda menang atau kalah, satu hal yang pasti, musim pemilihan ini sangat penuh tekanan dan berbeda, dengan semakin banyaknya antusiasme masyarakat baik di dalam maupun luar negeri untuk ramai-ramai berpartisipasi memberikan suara untuk kandidat pilihan mereka. Tetapi terlepas dari apakah Anda petugas KPPS, calon legislatif atau hanya warga simpatisan yang kelewat antusias, apakah Anda menderita gangguan stres pasca Pemilu? Ya, mungkin saja.

Keputusan hasil Pemilu berarti kekecewaan dan kegembiraan yang tinggi di kedua pendukung calon presiden. Hormon stres termasuk adrenalin dan noradrenalin dilepaskan pada saat seperti ini dan mereka meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah, serta meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

Ada juga risiko kecemasan dan depresi yang berkelanjutan, terutama jika kandidat Anda atau mungkin Anda sendiri sebagai caleg kalah. Orang-orang menyerahkan kepercayaan, harapan dan keinginan besar mereka ke politisi pilihan mereka, maka ada banyak tekanan emosional yang terikat dalam suatu pemilihan umum.


Bagaimana cara melewatinya

Meskipun tidak ada jawaban yang mudah, menurut para ahli, ada hal-hal yang dapat kita lakukan sebagai individu untuk membantu mempersiapkan diri kita dan anggota keluarga kita saat ini untuk hal-hal yang terjadi di sekitar suasana Pemilu:

1. Menjaga segala sesuatunya dalam perspektif. Ingatkan diri Anda bahwa Anda baik-baik saja. Kota Anda aman dan negara kita juga aman, tidak terbelah dua di antara pegunungan. Semuanya baik-baik saja.

2. Kenali diri Anda. Ketahuilah apa yang memicu emosi Anda, meningkatkan tekanan darah Anda atau membuat Anda melakukan hal yang buruk. Bayangkan diri Anda bangun untuk melihat berita bahwa kandidat Anda menang atau kalah. Sekarang bayangkan diri Anda memiliki reaksi yang waras dan tenang.

3. Waspadai tanda-tanda disregulasi atau kesedihan yang amat sangat. Menghibur diri dengan bersantai atau beberapa jam bermain game untuk mengalihkan perhatian bisa dilakukan selama beberapa hari, tetapi perhatikan tanda-tanda bahwa Anda tergelincir ke dalam perilaku destruktif atau isolasi yang kronis. Jangan takut mencari bantuan dari profesional medis.

4. Jangan berdebat atau memulai perdebatan. Titik.

5. Jangan menyalahkan. Kita semua adalah bagian dari sistem politik ini, tetapi kita memiliki ideologi yang mendalam tentang pengendalian diri dan kecenderungan kuat di negara ini untuk mencari seseorang untuk disalahkan. Apa yang harus kita pikirkan bukanlah kesalahan siapa, tetapi bagaimana kita semua sampai pada titik di mana kita memiliki dua kandidat yang tidak disukai.

6. Tetapkan batasan mengenai bagaimana Anda akan menggunakan media sosial dan menaatinya.

7. Berbicaralah dengan orang-orang yang berpikir seperti Anda. Jangan pernah meremehkan pentingnya telinga yang simpatik.

8. Berbicaralah dengan orang-orang yang tidak berpikir seperti Anda, dan berikan perhatian khusus untuk mendengarkan tanpa menghakimi atau mencela.

9. Bagian dari masalah ini adalah teknologi. Kita terus-menerus dibombardir oleh berita, internet, dan pembaruan di media sosial. Salah satu cara untuk mengelola stres adalah dengan membatasi paparan terhadap Pemilu, melepaskan diri dari smartphone atau TV Anda dan mengenal kembali diri Anda dengan keterampilan relaksasi, meditasi, yoga, mendengarkan musik dan belajar melihat perubahan politik dalam konteks kehidupan kita yang lebih luas.

10. Pastikan untuk berolahraga secara teratur, tidur dan makan dengan benar serta menghargai orang-orang yang Anda sayangi jauh lebih penting daripada saat seperti ini, ketika Anda merasa tidak berdaya atau tidak mampu mempengaruhi dunia yang lebih besar di sekitar Anda. Dengan kata lain, mengendalikan hidup Anda sendiri melalui aktivitas fisik dan mengganti rasa khawatir dengan merawat diri, keduanya mengurangi hormon stres dan meningkatkan neurokimia positif termasuk serotonin, dopamin, dan oksitosin.

Singkatnya, teruslah terlibat dalam aktivitas rutin Anda, dan tahan kecenderungan untuk terus berjuang demi tujuan yang telah hilang. Terima kekalahan dengan lapang dada (toh, Anda bukan kandidatnya). Bayangkan apa yang dilalui kandidat yang kalah dan keluarga mereka dan libatkan empati serta belas kasih Anda. Itu adalah respons positif dan jauh lebih baik untuk kesehatan Anda daripada menyimpan amarah atau kepahitan.